Inilah 5 Omong Kosong yang Disampein Orang-orang yang Ketahuan Selingkuh

Yang namanya penyesalan biasanya emang selalu datang di akhir (kalau di awal namanya pendaftaran). Penyesalan itu pun engga jarang disertai pula dengan penyangkalan, kayak yang terjadi pada orang-orang yang ketahuan selingkuh.

Ibarat maling yang udah ketangkap basah tapi masih ngeles engga mau atau mungkin malu buat ngaku, sebagian besar orang-orang yang ketahun selingkuh biasanya bakal ngeluarin 1001 alasan yang engga masuk akal. Yang lebih anehnya lagi, ternyata masih ada aja orang yang mau percaya dengan berbagai alasan dari si tukang selingkuh tersebut.

Nah, supaya di kemudian hari kamu engga perlu terlibat dalam pembicaraan panjang yang engga ada ujungnya dengan pasangan kamu yang ketahuan selingkuh (amit-amit!), mending kamu cermati dulu omong kosong apa aja yang biasa disampein sama si tukang selingkuh. Berikut ini adalah 5 contoh di antaranya, beserta gimana cara kamu menanggapinya:

1. “Aku engga bermaksud nyakitin kamu.”

“Engga bermaksud nyakitin” itu sebenarnya cuma kayak semacam pengalihan isu aja. Yang sebenarnya mau doi bilang adalah kalau kamu ngerasa tersakiti ya itu urusan kamu, tapi doi engga ngerasa kalau doi udah nyakitin kamu secara langsung.
Bilang aja kalau kamu engga peduli dengan kayak gimana maksud doi yang sebenarnya karena itu engga relevan. Doi jelas-jelas pasti tahu kalau selingkuh dari kamu bakal nyakitin kamu. Walau engga bermaksud nyakitin, emangnya doi udah berusaha buat nyegah supaya kamu engga ngerasa tersakiti?

2. “Tapi aku selalu sayang sama kamu.”

Kalau mau selingkuh sama orang lain, biasanya kamu bakal ngalamin yang namanya terlepas secara emosional maupun spiritual dari pasangan kamu terlebih dahulu. Dengan kata lain, jelas pasangan kamu selingkuh dari kamu karena udah engga sayang atau mungkin rasa sayangnya ke kamu udah berkurang.
Buat menanggapi pernyataan ini, kamu cukup bilang, “Omongan kamu tuh kayak nasi yang udah didiemin dua hari. Basi!” Sayang sama dua orang ujung-ujungnya bakal berubah juga jadi sayang sama satu orang doang. Gimana bisa doi masih sayang sama kamu padahal doi lagi selingkuh dari kamu?

3. “Aku butuh waktu buat bikin keputusan.”

Lagi-lagi ini cuma taktik buat ngalihin isu. Bisa dibilang doi sebenarnya butuh waktu buat milih antara kamu atau selingkuhannya? Kalau udah kayak gini, kamu bilang aja, “Telat, madingnya udah terbit!” Ingat, kalian bukan lagi tawar-tawaran dan kamu bukan hadiah cadangan. Kalau doi engga bisa atau engga mau langsung bikin keputusan, itu berarti kamu yang harus bikin keputusan.

4. “Aku masih mau kita lanjut, tapi pasti kamu engga bakal maafin aku.”

Pernyataan kayak gini kembali ngisyaratin kalau yang jadi masalah di sini adalah bukan yang doi lakuin, tapi gimana reaksi kamu atas hal tersebut. Kalau kamu engga bisa maafin dan nerima doi lagi, ujung-ujungnya malah jadi kamu yang berada di posisi si ‘tersangka’.
Kalau doi udah sampai ngomongin hal ini, mending kamu tanya ke doi, “Apa yang bikin kamu mikir kalau kamu layak buat dapat maaf atau tetap berhubungan sama aku?” Kamu pun habis itu tetap bisa maafin doi, tapi ya kamu harus tegesin kalau kamu engga perlu lagi berhubungan sama doi.

5. “Kamu engga bisa menuhin harapan aku.”

Ini adalah omong kosong yang paling jleb dari orang yang ketahuan selingkuh. Jadi, selama ini doi engga bahagia sama kamu? Lagi dan lagi fokus justru ada di kamu dan kekurangan kamu, bukannya di perselingkuhan yang udah doi lakuin di belakang kamu?
Kalau doi bisa bilang hal ini ke kamu, kamu pun sebenarnya bisa balik nyampein hal yang sama ke doi. Doi jelas udah engga bisa menuhin harapan kamu buat jadi pasangan yang setia, jadi kenapa jadi kamu yang harus tanggung jawab atas perselingkuhan doi yang udah ngerusak hubungan kalian?



Loading...
loading...

Leave a Comment