Sempat Kaya Raya, Begini Nasib Ponari Saat Ini

Ponari, Bocah asal Dusun Kedungsari, Desa Balungsari, Kecamatan Megaluh, Jombang, Jawa Timur ini dulu kerap didatangi banyak orang untuk berobat.

Ia tak memiliki bekal kemampuan medis modern atau pengobatan tradisional, terlebih saat itu ia masih duduk di bangku kelas III SD. Namun, pada tahun 2009 lalu, ia memiliki sebuah batu yang dipercaya memiliki kekuatan untuk menyembuhkan berbagai macam penyakit.

Kabar mengenai kesaktian batu milik Ponari tersebut kemudian menyebar ke seluruh penjuru dan membuat masyarakat berbondong-bondong datang guna meminta pengobatan.

Namun bagaimanakah nasib Ponari kini? Berikut ini fakta-faktanya.

1. Kisah batu ajaib

Ponari mengungkapkan, batu itu ditemukan secara tidak sengaja, saat hujan deras mengguyur desanya.

Ia lalu membawa batu tersebut pulang dan diperlihatkan kepada neneknya.

Nenek Ponari yang melihat batu tersebut sebagai batu yang biasa saja kemudian membuang batu itu ke halaman.

Namun aneh bin ajaib, keesokan harinya batu itu kembali ke rumah dan tergeletak di atas meja.

2. Awal mula Ponari mampu mengobati penyakit

Keanehan kembali terjadi ketika Ponari tiba-tiba datang ke rumah tetangganya yang sedang sakit.

Ia lalu mencelupkan batu tersebut ke air dan diminum oleh tetangga tersebut.

Seketika itu juga penyakit tetangga Ponari sembuh.

Kabar tersebut langsung menjalar ke seluruh daerah hingga akhirnya banyak warga yang berbondong-bondong datang ke rumah Ponari untuk berobat.

Selang beberapa bulan kemudian, Ponari membuka praktek pengobatan dan mematok kontribusi tiket bagi pasien sebesar Rp 5.000,-.

3. Sempat ditutup

Praktek pengobatan Ponari sempat ditutup saat ada pasien dan warga yang tewas di sekitar rumah Ponari.

Dua orang pasien dan dua orang pedagang asongan meninggal diduga karena kelelahan.

Para pemerhati hak anak juga meminta supaya Ponari tidak di eksploitasi.

Mereka meminta Ponari dibiarkan untuk sekolah dan bermain layaknya anak pada umumnya.

Namun penutupan ini hanya bersifat sementara.

Beberapa bulan kemudian, praktek pengobatan dibuka kembali.

4. Hasil dari praktik pengobatan

Ponari memiliki uang dan aset yang melimpah dari hasil prakteknya.

Ia diketahui telah membangun rumah yang besar dari hasil praktek pengobatannya.

Ia juga berhasil membeli sawah seluas 5 hektar dan membangun musala di dekat rumahnya.

5. Kehidupan Ponari saat ini

Melansir dari TribunVideo.com, sebuah video di media sosial telah tersebar dan menunjukkan bagaimana potret kehidupan Ponari saat ini.

Dalam video tersebut juga dimunculkan sesi wawancara antara Ponari dengan seorang psikolog dan pakar mikro ekspresi, Poppy Amalia.

Dalam wawancara singkat tersebut Poppy menanyakan hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan Ponari saat ini, hingga bertanya mengenai batu ajaib yang dimilikinya.

Poppy yang merupakan pakar mikro ekspresi kemudian menjelaskan hasil analisanya mengenai kepribadian Ponari dari ekspresi wajah yang ditunjukkan Ponari saat menjawab pertanyaan.

Bagaimanakah hasil analisanya?

Simak videonya di bawah ini.

Pada sesi wawancara itu Poppy pertama kali bertanya, jika sakit Ponari berobat ke mana? Ponari yang awalnya mengaku takut ke dokter akhirnya mengaku ia akan pergi ke dokter bila sakit. Namun katanya, walaupun ia pergi ke dokter ia tidak meminum obat yang diberikan, dan ia akan sembuh dengan sendirinya.

Poppy lalu bertanya apakah Ponari percaya dengan batu petir? Ponari mengaku percaya hal-hal gaib, ia percaya batu petir itu bisa menyembuhkan orang.

Ponari juga bercerita mengenai cita-citanya yang ingin memiliki kebun.

Keanehan terjadi saat Ponari ditanya apakah ia masih ingat saat mengobati orang-rang sakit dulu? Ponari dengan polosnya mengatakan bahwa ia tidak ingat karena ia dalam kondisi tidak sadar saat menyembuhkan orang. Seperti tidar satu tahun rasanya.

Apakah Ponari berkata jujur saat wawancara? Poppy pun membongkarnya dengan membaca ekspresi Ponari saat wawancara. Simak pada Video di atas.

Loading...
loading...

Leave a Comment